Lima Puteri Berprestasi Bina Siswa SMA Plus Ikuti Kegiatan “Mieling Spirit Dewi Sartika”

Bandung (4/12) Bina Siswa SMA Plus mengikuti acara peringatan hari lahir Raden Dewi sartika . Kegiatan yang diselenggarakan oleh Daya Mahasiswa Sunda (Damas) dan Korps Alumni Daya Mahasiswa Sunda (KADAMAS) tersebut mengambil tema “ Mieling Raden Dewi Sartika, Refleksi Spirit Raden Dewi Sartika”. Bertempat di Taman Dewi Sartika -Balai Kota Bandung , Acara yang digelar sejak Pukul 08.00  sampai dengan 11.00 WIB itu berjalan khidmat meski sempat di guyur hujan beberapa waktu.

Dihadiri oleh Para tokoh Perempuan dan Budayawan Jawa Barat, acara menggunggah kembali spirit Raden Dewi Sartika itu semakin membuat suasana semarak. Wakil Rektor Unpad bidang riset ,Pengabdian masyarakat ,Kerjasama ,Inovasi dan Korporasi Akademik , Ibu Dr. Keri Lestari, M.Si.,Apt. ikut hadir. Selain itu ada Hj. Molly Mulyahati D,M.Sc selaku Penasihat Damas juga Ketua Bina Siswa SMA Plus Jawa Barat, Beliau juga merupakan tokoh yang pernah menjabar sebagai Sekda Jabar, Walikota Sukabumi dan Ketua Yayasan Darmaloka Provinsi Jawa Barat. Ambu Yooke Tjuparmah/ Damas 1969 -Ketua Patrem. Dari pihak keluarga tampak Ibu Dini Dewi Kartika ( Cucu Raden Dewi Sartika). Hadir Pula Putra dari Budayawan Sunda Rd.Mahyar ( Pencipta lagu Rd. Dewi sartika). Pembukaan Acara dipandu oleh Ceu Miing Suwandi/Damas 1980 dan menyanyikan lagu Indonesia Raya oleh Ceu Mayang /Damas 2017 –“Mapag Jaman”. Kehangatan acara semakin terasa saat lagu-lagu perjuangan seperti Raden Dewi Sartika, Karatagan Paglawan, lagu Pemuda Indonesia, lagu Lemah Cai dilantunkan oleh Ceu Ida Rosida ( Puteri Almarhum Mang Koko-Budayawan Sunda). Tidak ketinggalan penampilan dari rampak sekar Damas Mapag Jaman-ISBI Bandung serta Rampak Kendang Kelompok Seni Sunda Rumor yang sangat bersemangat.

Ceu Dini Dewi Kartika disela-sela paparan Autobiografi Rd. Dewi Sartika menyampaikan harapan keluarga Dewi Sartika agar sepak terjang Ibu Dewi Sartika bisa diimplementasikan dan diteruska oleh pemuda di Jaman Milenial. Ceu Dini pun menyampaikan kaitan pentingnya pendidikan budi pekerti, “ Selain kita pintar secara implementasi , tetapi bagaimana hati dan budi perkerti kita ditempa sedemikian rupalah (yang terpenting)  agar bisa menyesuaikan diri dengan kehidupan, yang menjadi bekal dikemudian hari” Tegasnya.

Hal Senada disampaikan juga oleh Ceu Keri Lestari , “Perempuan dapat berkiprah lebih karena memiliki jejaring dan mau terus belajar, baik dari pendidikan formal maupun nonformal”.

“Hal yang paling penting selain belajar terus menerus yang diajarkan oleh Raden Dewi Sartika adalah mempunyai keberanian untuk mengambil sikap, kaarena kebenaran harus berdasarkan ilmu”.Tambahnya.

Puncak dari Kegiatan tersebut dengan Pembacaan Puisi dari Ceu Dini, Ceu Keri , Ambu Yooke dan Ina Iskandar –Siswi Berprestasi Asrama Bina Siswa SMA Plus Cisarua.

Sebelum membacakan puisi Ina bersama empat rekannya diperkenan memperkenalkan diri dan menyampaikan prestasinya masing-masing. Diantara siswa yang mendapat kesempatan mengikuti acara tersebut diantaranya Dewi Hajar, Feni Nuraeni, Peni Nur Islam Dini dan Najwa Syadzwina.

Puisi yang sangat menggugah Karangan AA berjudul “Ngemprayna Dunya Atikan” atau Terangnya Dunia Pendidikan dibacakan dengan baik untuk pertama kalinya oleh Ina Iskandar didepan para sesepuh Jawa Barat. Serempak para hadirin bertepuk tangan setelah bait terakhir dan ucapan terimakasih disampaikan.

“ Ngemprayna Dunya Atikan”

Karangan: A.W. Sastra Sudjana

Damas Angk.64

 
Dina mangsa “uwi” salin jinis jadi cawene sunda
Loba udagan, loba kahayang
Cenah, rek ngajul bentang ku asiwung… nu pamohalan
Dina lalangse ipis
Kumelendang harepan ngumbar carita
Bareng jeng nyacasna jangji nu teu kedal
Najan tanjakan tarahal, najan pudunan lungkawing
Hamo nyorang tunggara, mangka tetep digjaya mangka kuat nandangan cocoba
Lantaran,
Muntang kana buhul tali,
Sinareng Ridho, ti manten-Na
Hanjakal,
Mangsa kembang harepan keur mangkak ngabuah endah,
Aya hinis nurih ati, parat kana jajantung
Hate nalangsa bareng jeung simpena hariring lagu katineung
Dina mangsa sumanget ilang kabawa tunggara
Anjeun datang bentang nyaangan ka unggal madhab
Najan leutik tapi patri
Cangra kana hate, guligah kana rasa
Pepedut na ambahan nyingray sorangan
Aya bagja mawa reugreug, ngambah kahirupan dunya sorangeun
Ceuk saha cawene sunda eweuh hojah
Ceuk saha cawene sunda teuboga wiwaha
Sumanget nu ngagedur jeroeun dada
Hiji bukti cawene sunda teu leutik burih

 

Bandung, 4 Desember 2018 Mieling Ibu Raden Dewi Sartika

Respond For " Lima Puteri Berprestasi Bina Siswa SMA Plus Ikuti Kegiatan “Mieling Spirit Dewi Sartika” "